Minggu, 01 Maret 2015

NAMA NAMA NABI MUHAMMAD SHOLLALLOHU ALAIHI WASALLAM YG DISEBUT DALAM KITAB DALAILUL KHOIROT
Sayyiduna 1. Muhammad shollallohu 'alaihi wasallam 2. Ahmad shollallohu 'alaihi wasallam 3. Hamid shollallohu 'alaihi wasallam 4. Mahmud shollallohu 'alaihi wasallam 5. Ahiid shollallohu 'alaihi wasallam6. Wahiid shollallohu 'alaihi wasallam7. Maahin shollallohu 'alaihi wasallam 8. Hasyir shollallohu 'alaihi wasallam 9. 'Aqib shollallohu 'alaihi wasallam 10. Toha shollallohu 'alaihi wasallam 11. Yaa Siin shollallohu 'alaihi wasallam 12. Tohir shollallohu 'alaihi wasallam 13. Mutohhar shollallohu 'alaihi wasallam 14. Toyyib shollallohu 'alaihi wasallam 15. Sayyid shollallohu 'alaihi wasallam 16. Rasul shollallohu 'alaihi wasallam 17. Nabiyy shollallohu 'alaihi wasallam 18. Rasulur Rohmat shollallohu 'alaihi wasallam 19. Qoyyimu shollallohu 'alaihi wasallam 20. Jami' shollallohu 'alaihi wasallam 21. Muqtafi shollallohu 'alaihi wasallam 22. Muqoffi shollallohu 'alaihi wasallam 23. Rasulul Malahimi shollallohu 'alaihi wasallam 24. Rasulur rohati shollallohu 'alaihi wasallam 25. Kamil shollallohu 'alaihi wasallam 26. Iklil shollallohu 'alaihi wasallam 27. Mudatstsir shollallohu 'alaihi wasallam 28. Muzammil shollallohu 'alaihi wasallam 29. Abdulloh shollallohu 'alaihi wasallam30. Habibulloh shollallohu 'alaihi wasallam 31. Shofiyulloh shollallohu 'alaihi wasallam 32. Najiyyulloh shollallohu 'alaihi wasallam 33. Kalimulloh shollallohu 'alaihi wasallam 34. Khotimul ambiya' shollallohu 'alaihi wasallam 35. Khotimur rusuli shollallohu 'alaihi wasallam 36. Muhyi shollallohu 'alaihi wasallam 37. Munajji shollallohu 'alaihi wasallam 38. Mudzakkir shollallohu 'alaihi wasallam 39. Naashir shollallohu 'alaihi wasallam 40. Manshur shollallohu 'alaihi wasallam 41. Nabiyyur rohmah shollallohu 'alaihi wasallam 42. Nabiyyut taubah shollallohu 'alaihi wasallam 43. Harishun 'alaikum shollallohu 'alaihi wasallam 44. Ma'lum shollallohu 'alaihi wasallam 45. Syahir shollallohu 'alaihi wasallam 46. Syaahid shollallohu 'alaihi wasallam 47 Syahiid shollallohu 'alaihi wasallam 48. Masyhud shollallohu 'alaihi wasallam 49. Basyir shollallohu 'alaihi wasallam 50. Mubassyir shollallohu 'alaihi wasallam 51. Nadziir shollallohu 'alaihi wasallam 52. Mundzir shollallohu 'alaihi wasallam 53. Nur shollallohu 'alaihi wasallam 54. Siroj shollallohu 'alaihi wasallam 55. Misbah shollallohu 'alaihi wasallam 56. Huda shollallohu 'alaihi wasallam 57. Mahdi shollallohu 'alaihi wasallam58. Munir shollallohu 'alaihi wasallam 59. Da'i shollallohu 'alaihi wasallam 60. Mad'u shollallohu 'alaihi wasallam 61. Mujib shollallohu 'alaihi wasallam 62. Mujab shollallohu 'alaihi wasallam 63. Hafiyy shollallohu 'alaihi wasallam 64. 'Afuw shollallohu 'alaihi wasallam65. Waliyy shollallohu 'alaihi wasallam 66. Haq shollallohu 'alaihi wasallam 67. Qowiyy shollallohu 'alaihi wasallam 68. Amiin shollallohu 'alaihi wasallam 69. Ma'muun shollallohu 'alaihi wasallam 70 Kariim shollallohu 'alaihi wasallam 71. Mukarrom shollallohu 'alaihi wasallam 72. Makiin shollallohu 'alaihi wasallam 73. Matiin shollallohu 'alaihi wasallam 74. Mubiin shollallohu 'alaihi wasallam 75. Mu'ammil shollallohu 'alaihi wasallam 76. Wushul shollallohu 'alaihi wasallam 77. Dzu quwwah shollallohu 'alaihi wasallam 78. Dzu hurmah shollallohu 'alaihi wasallam 79. Dzu makanah shollallohu 'alaihi wasallam 80. Dzu 'izz shollallohu 'alaihi wasallam 81. Dzu fadhl shollallohu 'alaihi wasallam 82. Mutho' shollallohu 'alaihi wasallam 83. Muthi' shollallohu 'alaihi wasallam 84. Qodamu shidqi shollallohu 'alaihi wasallam 85. Rohmat shollallohu 'alaihi wasallam 86. Busyro shollallohu 'alaihi wasallam 87. Ghouts shollallohu 'alaihi wasallam 88. Ghoits shollallohu 'alaihi wasallam 89. Ghiyas shollallohu 'alaihi wasallam 90. Ni'matulloh shollallohu 'alaihi wasallam 91. Hadiyyatulloh shollallohu 'alaihi wasallam 92. 'Urwatun wutsqo shollallohu 'alaihi wasallam 93. Shirotulloh shollallohu 'alaihi wasallam 94. Shirotul mustaqim shollallohu 'alaihi wasallam 95. Dzikrulloh shollallohu 'alaihi wasallam 96. Syaifulloh shollallohu 'alaihi wasallam 97. Hizbulloh shollallohu 'alaihi wasallam 98. An najmuts tsaqib shollallohu 'alaihi wasallam 99. Mustofa shollallohu 'alaihi wasallam 100. Mujtaba shollallohu 'alaihi wasallam101. Muntaqo shollallohu 'alaihi wasallam 102. Ummiy shollallohu 'alaihi wasallam 103. Mukhtar shollallohu 'alaihi wasallam104. Ajiir shollallohu 'alaihi wasallam105. Jabbar shollallohu 'alaihi wasallam106. Abul qosim shollallohu 'alaihi wasallam 107. Abut thohir shollallohu 'alaihi wasallam 108. Abut thoyyib shollallohu 'alaihi wasallam109. Abu ibrohim shollallohu 'alaihi wasallam 110. Musyaffa' shollallohu 'alaihi wasallam. 111. Syafi'un shollallohu 'alaihi wasallam 112. Sholih shollallohu 'alaihi wasallam 113. Muslih shollallohu 'alaihi wasallam 114. Muhaimin shollallohu 'alaihi wasallam 115. Shodiq shollallohu 'alaihi wasallam 116. Mushoddiq shollallohu 'alaihi wasallam 117. Shidqi shollallohu 'alaihi wasallam 118. Sayyidul mursalin shollallohu 'alaihi wasallam 119. Imamul muttaqin shollallohu 'alaihi wasallam 120. Qoidul gurril muhajjalin shollallohu 'alaihi wasallam 121. Kholilur rohman shollallohu 'alaihi wasallam 122. Barrun shollallohu 'alaihi wasallam 123. Mabarrun shollallohu 'alaihi wasallam 124. Wajiih shollallohu 'alaihi wasallam 125. Nashiih shollallohu 'alaihi wasallam 126. Naashih shollallohu 'alaihi wasallam 127. Wakiil shollallohu 'alaihi wasallam 128. Mutawakkil shollallohu 'alaihi wasallam 129. Kafiil shollallohu 'alaihi wasallam 130. Syafiiq shollallohu 'alaihi wasallam 131. Muqimus sunnati shollallohu 'alaihi wasallam 132. Muqoddas shollallohu 'alaihi wasallam 133. Ruhul qudus shollallohu 'alaihi wasallam 134. Ruhul haq shollallohu 'alaihi wasallam 135. Ruhul qisti shollallohu 'alaihi wasallam 136. Kaafin shollallohu 'alaihi wasallam 137. Muktafin shollallohu 'alaihi wasallam 138. Baaligh shollallohu 'alaihi wasallam 139. Muballigh shollallohu 'alaihi wasallam 140. Syaafin shollallohu 'alaihi wasallam 141. Washil shollallohu 'alaihi wasallam 142. Maushul shollallohu 'alaihi wasallam 143. Saabiq shollallohu 'alaihi wasallam 144. Saaiq shollallohu 'alaihi wasallam 145. Haadin shollallohu 'alaihi wasallam 146. Muhdin shollallohu 'alaihi wasallam 147. Muqoddam shollallohu 'alaihi wasallam 148. Aziiz shollallohu 'alaihi wasallam 149. Faadhil shollallohu 'alaihi wasallam 150. Mufaddhol shollallohu 'alaihi wasallam 151. Faatih shollallohu 'alaihi wasallam 152. Miftah shollallohu 'alaihi wasallam 153. Miftahur rohmah shollallohu 'alaihi wasallam 154. Miftahul jannah shollallohu 'alaihi wasallam 155. 'Alamul iman shollallohu 'alaihi wasallam 156. 'Alamul yaqiin shollallohu 'alaihi wasallam 157. Dalilul khoirot shollallohu 'alaihi wasallam 158. Mushohhihul hasanat shollallohu 'alaihi wasallam 159. Muqilul 'atsarot shollallohu 'alaihi wasallam 160. Shofufun 'aniz zallat shollallohu 'alaihi wasallam 161. Shohibus syafa'ah shollallohu 'alaihi wasallam 162. Shohibul maqom shollallohu 'alaihi wasallam 163. Shohibul qodam shollallohu 'alaihi wasallam 164. Makhsusun bil 'izz shollallohu 'alaihi wasallam 165. Makhsusun bil majdi shollallohu 'alaihi wasallam 166. Makhususun bis syarof shollallohu 'alaihi wasallam 167. Shohibul wasilah shollallohu 'alaihi wasallam 168. Shohibus saifi shollallohu 'alaihi wasallam 169. Shohibul fadhilah shollallohu 'alaihi wasallam 170. Shohibul izar shollallohu 'alaihi wasallam 171. Shohibul hujjah shollallohu 'alaihi wasallam 172. Shohibus sulton shollallohu 'alaihi wasallam 173. Shohibur rida' shollallohu 'alaihi wasallam 174. Shohibud darojatur rofi'ah shollallohu 'alaihi wasallam 175. Shohibut taj shollallohu 'alaihi wasallam 176. Shohibul mighfar shollallohu 'alaihi wasallam 177. Shohibul liwa' shollallohu 'alaihi wasallam 178. Shohibul mi'roj shollallohu 'alaihi wasallam 179. Shohibul qodhib shollallohu 'alaihi wasallam 180. Shohibul buroq shollallohu 'alaihi wasallam 181. Shohibul khotam shollallohu 'alaihi wasallam 182. Shohibul 'alamah shollallohu 'alaihi wasallam 183. Shohibul burhan shollallohu 'alaihi wasallam 184. Shohibul bayan shollallohu 'alaihi wasallam 185. Fashihul lisan shollallohu 'alaihi wasallam 186. Mutohhirul janan shollallohu 'alaihi wasallam 187. Ro'ufun shollallohu 'alaihi wasallam 188. Rohimun shollallohu 'alaihi wasallam 189. Udzunu khoirin shollallohu 'alaihi wasallam 190. Shohihul islam shollallohu 'alaihi wasallam 191. Sayyidul kaunain shollallohu 'alaihi wasallam 192. 'Ainun na'im shollallohu 'alaihi wasallam 193. 'Ainul gurri shollallohu 'alaihi wasallam 194. Sa'dulloh shollallohu 'alaihi wasallam 195. Sa'dul kholqi shollallohu 'alaihi wasallam 196. Khotibul umami shollallohu 'alaihi wasallam 197. 'Alamul huda shollallohu 'alaihi wasallam 198. Kasyiful kurobi shollallohu 'alaihi wasallam 199. Rofi'ur rutabi shollallohu 'alaihi wasallam 200. 'Izzul arobi shollallohu 'alaihi wasallam 201. Shohibul faroj shollallohu 'alaihi wasallam.

Berikut teks arab lengkapnya :


اَسْمَاءُ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا وَمَوْلاَنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِائَتَانِ وَ وَاحِدٌ وَّهِىَ هَذِهاَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلى مَنِ اسْمُه سَيِّدُنَا مُحَمَّدٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا اَحْمَدُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِوَسَلَّمَ سَيِّدُنَا حَامِدٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مَحْمُوْدٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا اَحِيْدٌ صَلَّى اللهُعَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا وَحِيْدٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مَاحٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا حَاشِرٌ صَلَّى اللهُعَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا عَاقِبٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا طه صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا يس صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَسَيِّدُنَا طَاهِرٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُطَهَّرٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا طَيِّبٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَسَيِّدُنَا سَيِّدٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا رَسُوْلٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا نَبِىٌّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَسَيِّدُنَا رَسُوْلُ الرَّحْمَةِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا قَيِّمٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا جَامِعٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِوَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُقْتَفٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُقَفِّىْ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا رَسُوْلُ الْمَلاَحِمِصَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا رَسُوْلُ الرَّاحَةِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا كَامِلٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَااِكْلِيْلٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُدَثِّرٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُزَّمِّلٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَسَيِّدُنَا عَبْدُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا حَبِيْبُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَفِىُّ اللهِ صَلَّى اللهُعَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا نَجِىُّ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا كَلِيْمُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا خَاتِمُالْاَنْبِيَاءِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا خَاتِمُ الرُّسُلِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُحْيِىْ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِوَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُنْجٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُذَكِّرٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا نَاصِرٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِوَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مَنْصُوْرٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا نَبِىُّ الرَّحْمَةِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا نَبِىُّالتَّوْبَةِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا حَرِيْصٌ عَلَيْكُمْ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مَعْلُوْمٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِوَسَلَّمَ سَيِّدُنَا شَهِيْرٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا شَاهِدٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا شَهِيْدٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِوَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مَشْهُوْدٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا بَشِيْرٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُبَشِّرٌ صَلَّى اللهُعَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا نَذِيْرٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

سَيِّدُنَا مُنْذِرٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا نُوْرٌ صَلَّىاللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا سِرَاجٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مِصْبَاحٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا هُدًى صَلَّىاللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مَهْدِىٌّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُنِيْرٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا دَاعٍ صَلَّىاللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَدْعُوٌّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُجِيْبٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُجَابٌ صَلَّى اللهُعَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا حَفِىٌّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا عَفُوٌّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا وَلِىٌّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِوَسَلَّمَ سَيِّدُنَا حَقٌّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا قَوِىٌّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا اَمِيْنٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِوَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مَاْمُوْنٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا كَرِيْمٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُكَرَّمٌ صَلَّى اللهُعَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مَكِيْنٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مَتِيْنٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُبِيْنٌ صَلَّىاللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُؤَمِّلٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا وَصُوْلٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا ذُوْقُوَّةٍصَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا ذُوْحُرْمَةٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا ذُوْمَكَانَةٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَاذُوْعِزٍّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا ذُوْفَضْلٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُطَاعٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَامُطِيْعٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا قَدَمُ صِدْقٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا رَحْمَةٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَسَيِّدُنَا بُشْرى صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا غَوْثٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا غَيْثٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَاغِيَاثٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا نِعْمَةُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا هَدِيَّةُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَسَيِّدُنَا عُرْوَةٌ وُّثْقى صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صِرَاطُ الله صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صِرَاطٌ مُّسْتَقِيْمٌ صَلَّىاللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا ذِكْرُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا سَيْفُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا حِزْبُ اللهِصَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا النَّجْمُ الثَّاقِبُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُصْطَفًى صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَسَيِّدُنَا مُجْتَبًى صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُنْتَقًى صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا اُمِّىٌّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَسَيِّدُنَا مُخْتَارٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا اَجِيْرٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا جَبَّارٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَسَيِّدُنَا اَبُو الْقَاسِمِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا اَبُو الطَّاهِرِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا اَبُو الطَّيِّبِ صَلَّىاللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا اَبُوْ اِبْرَاهِيْمَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُشَفَّعٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَاشَفِيْعٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

سَيِّدُنَا صَالِحٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُصْلِحٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَسَيِّدُنَا مُهَيْمِنٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَادِقٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُصَدِّقٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَسَيِّدُنَا صِدْقٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا سَيِّدُ الْمُرْسَلِيْنَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا اِمَامُالْمُتَّقِيْنَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا قَائِدُ الْغُرِّ الْمُحَجَّلِيْنَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا خَلِيْلُ الرَّحْمنِصَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا بَرٌّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُبَرٌّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا وَجِيْهٌ صَلَّىاللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا نَصِيْحٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا نَاصِحٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا وَكِيْلٌ صَلَّىاللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُتَوَكِّلٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا كَفِيْلٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا شَفِيْقٌ صَلَّىاللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُقِيْمُ السُّنَّةِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُقَدَّسٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا رُوْحُالْقُدُسِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا رُوْحُ الْحَقِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا رُوْحُ الْقِسْطِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِوَسَلَّمَ سَيِّدُنَا كَافٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُكْتَفٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا بَالِغٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِوَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُبَلِّغٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا شَافٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا وَاصِلٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِوَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مَوْصُوْلٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا سَابِقٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا سَائِقٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِوَسَلَّمَ سَيِّدُنَا هَادٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُهْدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُقَدَّمٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِوَسَلَّمَ سَيِّدُنَا عَزِيْزٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا فَاضِلٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُفَضَّلٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِوَسَلَّمَ سَيِّدُنَا فَاتِحٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مِفْتَاحٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

سَيِّدُنَا مِفْتَاحُ الرَّحْمَةِصَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مِفْتَاحُ الْجَنَّةِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا عَلَمُ الْاِيْمَانِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِوَسَلَّمَ سَيِّدُنَا عَلَمُ الْيَقِيْنِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا دَلِيْلُ الْخَيْرَاتِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَامُصَحِّحُ الْحَسَنَاتِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُقِيْلُ الْعَثَرَاتِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَفُوْحٌ عَنِالزَّلاَّتِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ الشَّفَاعَةِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ الْمَقَامِ صَلَّى اللهُعَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ الْقَدَمِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مَخْصُوْصٌ بِالْعِزِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَامَخْصُوْصٌ بِالْمَجْدِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَخْصُوْصٌ بِالشَّرَفِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ الْوَسِيْلَةِ صَلَّى اللهُعَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ السَّيْفِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ الفَضِيْلَةِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَاصَاحِبُ الْاِزَارِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ الْحُجَّةِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ السُّلْطَانِ صَلَّى اللهُعَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ الرِّدَاءِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ الدَّرَجَةِ الرَّفِيْعَةِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَسَيِّدُنَا صَاحِبُ التَّاجِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ الْمِغْفَرِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ اللِّوَاءِ صَلَّىاللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ الْمِعْرَاجِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ الْقَضِيْبِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَسَيِّدُنَا صَاحِبُ الْبُرَاقِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ الْخَاتَمِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ الْعَلاَمَةِصَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ الْبُرْهَانِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ الْبَيَانِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَسَيِّدُنَا فَصِيْحُ اللِّسَانِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا مُطَهَّرُ الْجَنَانِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا رَءُوْفٌ صَلَّىاللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا رَحِيْمٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا اُذُنُ خَيْرٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَحِيْحُالْاِسْلاَمِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا سَيِّدُ الْكَوْنَيْنِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا عَيْنُ النَّعِيْمِ صَلَّى اللهُعَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا عَيْنُ الْغُرِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا سَعْدُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا سَعْدُالْخَلْقِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا خَطِيْبُ الْاُمَمِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا عَلَمُ الْهُدى صَلَّى اللهُ عَلَيْهِوَسَلَّمَ سَيِّدُنَا كَاشِفُ الْكُرَبِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا رَافِعُ الرُّتَبِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا عِزُّالْعَرَبِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَيِّدُنَا صَاحِبُ الْفَرَجِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلى الِهاَللّهُمَّ يَا رَبِّ بِجَاهِ نَبِيِّكَ الْمُصْطَفى وَرَسُوْلِكَ الْمُرْتَضى طَهِّرْ قُلُوْبَنَا مِنْ كُلِّ وَصْفٍ يُّبَاعِدُنَا عَنْ مُّشَاهَدَتِكَ وَمَحَبَّتِكَ وَاَمِتْنَا عَلَى السُّنَّةِ وَالْجَمَاعَةِ وَالشَّوْقِ اِلى لِقَائِكَ يَا ذَا الْجَلاَلِ وَالْاِكْرَامِ وَصَلَّى اللهَ عَلى سَيِّدُنَا وَ مَوْلاَنَا مُحَمَّدٍ وَّعَلى الِه وَصَحْبِه وَسَلَّمَ تَسْلِيْمًا وَالْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

Wallohu a'lam.

Minggu, 19 Oktober 2014

Untuk Mengenal Lebih Dekat Para Sahabat Baginda Rasulullah Shallallahu alaihi wasalam. Beliau adalah : Ustman bin Affan ( : 47 SH-35 H)

Saudaraku..."
Sebagai Bahan Renungan Juga Sekaligus Untuk Mengenal Lebih Dekat Para Sahabat Baginda Rasulullah Shallallahu alaihi wasalam.


Beliau adalah : Ustman bin Afffan ( : 47 SH-35 H)
Beliau juga termasuk salah satu dari ke empat Khalifah ar-Rasyidin.

Bismillahir-Rahmanir-Rahim

"Ustman bin Affan :
Nama lengkapnya adalah ‘Utsman bin Affan bin Abi Ash bin Umayah bin Abdi Syams bin Abdi Manaf al Umawy al Qurasy, pada masa Jahiliyah ia dipanggil dengan Abu ‘Amr dan pada masa Islam nama julukannya (kunyah) adalah Abu ‘Abdillah.

Dan juga ia digelari dengan sebutan “Dzunnuraini”, dikarenakan beliau menikahi dua puteri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wassalam yaitu Ruqayah dan Ummu Kaltsum. Ibunya bernama Arwa’ bin Kuraiz bin Rabi’ah bin Habib bin ‘Abdi Syams yang kemudian menganut Islam yang baik dan teguh.

Keutamaannya
Imam Muslim telah meriwayatkan dari ‘Aisyah, seraya berkata,” Pada suatu hari Rasulullah sedang duduk dimana paha beliau terbuka, maka Abu Bakar meminta izin kepada beliau untuk menutupinya dan beliau mengizinkannya, lalu (namun) paha beliau tetap dalam keadaan semula (terbuka).

Kemudian Umar minta izin untuk menutupinya dan beliau mengizinkannnya, lalu (namun) paha beliau tetap dalam keadaan semula (terbuka), ketika Utsman meminta izin kepada beliau, maka beliau melepaskan pakaiannya (untuk menutupi pahanya yang terbuka).

Ketika mereka telah pergi, maka aku (Aisyah) bertanya,”Wahai Rasulullah, Abu Bakar dan Umar telah meminta izin kepadamu untuk menutupinya dan engkau mengizinkan keduanya, tetapi engkau tetap berada dalam keadaan semula (membiarkan pahamu terbuka),

Sedangkan ketika Utsman meminta izin kepadamu, maka engkau melepaskan pakainanmu (dan dipakai untuk menutupinya). Maka Rasulullah menjawab,” Wahai Aisyah, Bagaimana aku tidak merasa malu dari seseorang yang malaikat saja merasa malu kepadanya”.

Ibnu ‘Asakir dan yang lainnya menjelaskan dalam kitab “Fadhail ash Shahabah” bahwa Ali bin Abi Thalib ditanya tentang Utsman,

Maka beliau menjawab,” Utsman itu seorang yang memiliki kedudukan yang terhormat yang dipanggil dengan Dzunnuraini, dimana Rasulullah menikahkannya dengan kedua putrinya.

Perjalanan hidupnya

Perjalanan hidupnya yang tidak pernah terlupakan dalam sejarah umat islam adalah beliau membukukan Al-Qura’an dalam satu versi bacaan dan membuat beberapa salinannya yang dikirim kan kebeberapa negeri negeri Islam.

Serta memerintahkan umat Islam agar berpatokan kepadanya dan memusnahkan mushaf yang dianggap bertentangan dengan salinan tersebut.

Atas Izin Allah Subhanahu wa ta’ala, melalui tindakan beliau ini umat Islam dapat memelihara ke autentikan Al-Qur’an samapai sekarang ini.

Semoga Allah membalasnya dengan balasan yang terbaik.

Diriwayatkan dari oleh Imam Ahmad bin Hanbal dalam kitab Musnadnya dari yunus bahwa ketika al Hasan ditanya tentang orang yang beristirahat pada waktu tengah hari di masjid ?.

Maka ia menjawab,”Aku melihat Utsman bin Affan beristirahat di masjid, padahal beliau sebagai Khalifah, dan ketika ia berdiri nampak sekali bekas kerikil pada bagian rusuknya, sehingga kami berkata,” Ini amirul mukminin, Ini amirul mukminin..”

Diriwayatkan oleh Abu Na’im dalam kitabnya “Hulyah al Auliyah” dari Ibnu Sirin bahwa ketika Utsman terbunuh, maka isteri beliau berkata,” Mereka telah tega membunuhnya, padahal mereka telah menghidupkan seluruh malam dengan Al-Quran”.

Ibnu Abi Hatim telah meriwayatkan dari Abdullah bin Umar, seraya ia berkata dengan firman Allah”.
“(Apakah kamu hai orang musyrik yang lebih beruntung) ataukah orang yang beribadah di waktu-waktu malam dengan sujud dan berdiri,

Sedang ia takut kepada (azab) akhirat dan mengharapkan rahmat Tuhannya? Katakanlah: “Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?”

Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran.” (Qs Az-Zumar:9) yang dimaksud kan disini adalah Utsman bin Affan.

Wafatnya ia pada tahun 35 H pada pertengahan tasyriq tanggal 12 Dzul Hijjah, dalam usia 80 tahun lebih, dibunuh oleh kaum pemberontak (Khawarij).

Demikianlah yang dapat ku sampaikan tentang Beliau diringkas dari Biografi Utsman bin affan dalam kitab Al ‘ilmu wa al Ulama Karya Abu Bakar al Jazairy. Penerbit Daar al Kutub as Salafiyyah. Cairo. ditulis tanggal 5 Rab’ul Awal di Madinah al Nabawiyah.

Bok : Dokumen *TIJAN=Titian-Jannah,~

Sabtu, 18 Oktober 2014

Untuk Mengenal Lebih Dekat Para Sahabat Khalifah ar Rasyidin, ABU BAKAR ASH SHIDIK { KHALIFATUR RASUL }


Bismillahir-Rahmanir-Rahim

Saudaraku..."
Abu Bakar..." Nama asli beliau dimasa jahiliyah adalah Abdul Ka’bah bin Utsman bin Amir, lalu Rasulullah memberinya nama Abdullah, lengkapnya Abdullah bin Abu Quhafah, sedangkan ibunya bernama Ummul Khair, Salma binti Shar.


 Gelar “Abu Bakar” diberikan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam setelah ia menikahkan Rasul dengan anak gadisnya, ‘Aisya, dan karena cepatnya ia masuk Islam. “Ash- Shiddiq” yang berarti “sangat membenarkan” adalah gelar yang diberikan kepadanya lantaran ia segera membenarkan Rasul dalam berbagai peristiwa, terutama peristiwa Isra’ dan Mi’raj.


 Abu Bakar memiliki nama panggilan “Atiq (sang tampan)”, lantaran wajahnya yang tampan dan cakap orangnya.


 ‘Aisyah menerangkan karakter bapaknya, “Beliau berkulit putih, kurus, tipis kedua pipinya, kecil pinggang (sehingga kainnya selalu turun dari pinggangnya), wajah selalu berkeringat, hitam matanya, berkening lebar, tidak bisa bersahaja dan selalu mewarnai jenggotnya dengan memakai inai maupun katam.” Begitulah karakter phisiknya.


 Ada pun akhlaknya, beliau terkenal dengan kebaikan, keberanian, kokoh pendirian, selalu  memiliki ide-ide yang cemerlang dalam keadaan genting, banyak toleransi, penyabar, memiliki azimah (kemauan keras), faqih, paling mengerti dengan garis keturunan Arab dan berita-berita mereka, sangat bertawakal kepada Allah dan yakin dengan segala janji-Nya, bersifat wara’ dan jauh dari segala yang syubhat, zuhud terhadap dunia, selalu mengharapkan apa-apa yang lebih baik di sisi ALLAH, serta lembut dan ramah, Quraisy yang supel dalam bergaul, disukai dan diterima, seorang pebisnis, dan berbudi pekerti yang baik, semoga ALLAH meridhainya.


  Ketika Muhammad menikah dengan Khadijah binti Khuwailid,

Muhammad saw. pindah dan hidup dengannya. Pada saat itu Muhammad menjadi tetangga Abu Bakar. Sama seperti rumah Khadijah, rumahnya juga bertingkat dua dan mewah. Sejak saat itu mereka berkenalan satu sama lainnya. Mereka berdua berusia sama, pedagang dan ahli berdagang.

  Istrinya Qutaylah bint Abd-al-Uzza tidak menerima Islam sebagai agama sehingga Abu Bakar menceraikannya. Istrinya yang lain, Um Ruman, menjadi Muslimah. Juga semua anaknya kecuali ‘Abd Rahman ibn Abi Bakar menerima Islam. Sehingga ia dan ‘Abd Rahman berpisah.


  Dakwah Abu Bakar cukup efektif.  Sejumlah sahabat masuk Islam melalui dakwah Abu Bakar, diantaranya: Utsman bin Affan, Zubair bin Awwam, Abdurrahman bin Auf, Sa’ad bin Abi Waqqas dan Thalhah bin Ubaidillah.


  Kelimanya kemudian mendapat jaminan oleh Allah akan masuk surga.

Sebagaimana yang juga dialami oleh para pemeluk Islam pada masa awal. Ia juga mengalami penyiksaan yang dilakukan oleh penduduk Mekkah yang mayoritas masih memeluk agama nenek moyang mereka.

  Namun, penyiksaan terparah dialami oleh mereka yang berasal dari golongan budak. Sementara para pemeluk non budak biasanya masih dilindungi oleh para keluarga dan sahabat mereka, para budak disiksa sekehendak tuannya. Hal ini mendorong Abu Bakar membebaskan para budak tersebut dengan membelinya dari tuannya kemudian memberinya kemerdekaan.


   Kekokohan imannya terlihat ketika Madinah kelabu karena wafatnya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Banyak manusia bersedih, bahkan Umar murka dan tidak menerima kenyataan yang ada.


   Dalam riwayat al-Bukhari diriwayatkan dari Aisyah radhiyallahu` anha, bahwa ketika Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam wafat, Abu Bakar datang dengan menunggang kuda dari rumah beliau yang berada di daerah Sunh.


  Beliau turun dari hewan tunggangannya itu kemudian masuk ke masjid. Beliau tidak mengajak seorang pun untuk berbicara sampai akhirnya masuk ke dalam rumah Aisyah.


  Abu Bakar menyingkap wajah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam yang ditutupi dengan kain kemudian mengecup keningnya. Abu Bakar pun menangis kemudian berkata : “demi ayah dan ibuku sebagai tebusanmu, Allah tidak akan menghimpun dua kematian pada dirimu. Adapun kematian yang telah ditetapkan pada dirimu, berarti engkau memang sudah meninggal.”


  Kemudian Abu Bakar keluar dan Umar sedang berbicara dihadapan orang-orang. Maka Abu Bakar berkata : “duduklah wahai Umar!” Namun Umar enggan untuk duduk. Maka orang-orang menghampiri Abu Bakar dan meninggalkan Umar.


  Abu Bakar berkata : “Amma bad`du, barang siapa diantara kalian ada yang menyembah Muhammad, maka sesungguhnya Muhammad telah mati. Kalau kalian menyembah Allah, maka sesungguhnya Allah Maha Hidup dan tidak akan pernah mati.


  Allah telah berfirman :

Kemudian Abu Bakar membaca ayat QS. Ali Imran :144.
Ibnu Abbas radhiyallahu` anhuma berkata : “demi Allah, seakan-akan orang-orang tidak mengetahui bahwa Allah telah menurunkan ayat ini sampai Abu Bakar membacakannya. Maka semua orang menerima ayat Al-Qur`an itu, tak seorangpun diantara mereka yang mendengarnya melainkan melantunkannya.”

   Sa`id bin Musayyab rahimahullah berkata : bahwa Umar ketika itu berkata : “Demi Allah, sepertinya aku baru mendengar ayat itu ketika dibaca oleh Abu Bakar, sampai-sampai aku tak kuasa mengangkat kedua kakiku, hingga aku tertunduk ke tanah ketika aku mendengar Abu Bakar membacanya. Kini aku sudah tahu bahwa nabi memang sudah meninggal.”


   Keberanian Dakwah Abu Bakar.

Abu Bakar adalah seorang lelaki merdeka dan hartawan besar yang pertama sekali beriman (percaya) kepada Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam dan seruannya.

   Dan Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam pernah bersabda tentangnya, “Aku tidak mengajak seseorang kepada Islam melainkan ada maju mundurnya, kecuali Abu Bakar bin Abu Quhafah tidak keberatan padanya dan tidak ada keraguan ketika aku mengajaknya masuk Islam.”

 (Syirah Ibnu Hisyam).

   Ketika jumlah Muslimin Mekkah masih sangat sedikit jumlahnya, Abu Bakar menunjukkan satu keberaniannya berdakwah.

Pada suatu hari, Abu Bakar dan Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam serta beberapa sahabat yang lain, bersama pergi ke masjid. Setelah mereka duduk bersama-sama di masjid, Abu Bakar mohon izin kepada Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam untuk berdiri di tengah masjid dan berseru kepada kaum musyrikin Quraisy agar mereka itu insyaf dan mengikuti kepada seruan ALLAH dan Rasul-Nya.

   Di kala itu Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam menjawab, “Kita masih sedikit, hai sahabatku! Kita masih sedikit, hai Abu Bakar!” Berkali-kali beliau menjawab demikian kepada sahabat Abu Bakar. Tetapi tampak oleh beliau bahwa Abu bakar sangat mendesak untuk mengerjakan keinginannya, berda’wah (berseru). Sebab itu, kehendaknya yang sebaik itu terpaksa diizinkan oleh beliau.


   Abu Bakar lalu berdiri teguh ditengah-tengah masjid, lantas berkhutbah dengan suara yang sekeras-kerasnya, berseru kepada kaum musyrikin Quraisy supaya mengikut seruan ALLAH dan Utusan-Nya, Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Sedangkan Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam saat itu tetap duduk bersama-sama dengan kaum Muslimin.


   Setelah seruan Abu Bakar terdengar oleh sebagian kaum musyrikin Quraisy, maka sebentar kemudian mereka datang bersama-sama seraya mengerubuti Abu Bakar. Mereka memukuli Abu Bakar dengan hebatnya.


    Oleh karenanya Abu Bakar tidak kuat menolak  dan menahan pukulan-pukulan mereka, maka jatuhlah ia. Ketika Abu Bakar hendak melarikan diri, dengan segera ‘Utbah bin Rabi’ah (seorang pemuka pemuda kaum Quraisy) menangkapnya dan membantingnya sehingga jatuh lagi. Lalu dinjak-injaknya Abu Bakar dengan terompahnya yang berpaku hingga hidung Abu bakar tak kelihatan.


    Saat itu juga, datang sekelompok orang dari keturunan keluarga Taimy yang masih musyrik juga yang memang untuk menolong Abu Bakar. Mereka segera mencegah musyrikin Qurisy untuk memukul Abu Bakar. Dan terlepaslah Abu Bakar dari penganiayaan kaum musyrikin Quraisy yang sangat kejam.


    Lalu Abu Bakar dibawa pulang oleh keturunan Taimy ke rumah Abu Quhafah, ayah Abu Bakar. Mereka lalu kembali ke masjid mendapatkan kaum musyrikin Quraisy yang telah memukuli Abu Bakar, dan diantaranya ada yang berkata, “Demi ALLAH! Jika sekiranya Abu Bakar mati terbunuh olehmu, kami harus membunuh ‘Utbah sebagai balasan kepadamu.”


    Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam Menyebut Abu Bakar.

Dalam beberapa kali kesempatan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam menyebutkan keutamaan status Abu Bakar bagi diri Rasululah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam.

    Dari Amru bin al-Ash radhiyallahu` anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam mengutusnya atas pasukan Dzatus Salasil :


   “Aku lalu mendatangi beliau dan bertanya “Siapa manusia yang paling engkau cintai?” beliau bersabda :”Aisyah”

kemudian aku berkata : “kalau dari lelaki?” beliau menjawab : “ayahnya (Abu Bakar)” kemudian aku berkata : “lalu siapa?” beliau menjawab: “Umar” lalu menyebutkan beberapa orang lelaki.” (HR.Bukhari dan Muslim)

   “Sesungguhnya Allah telah menjadikanku sebagai kekasih-Nya, sebagaimana Dia menjadikan Ibrahim sebagai kekasih-Nya. Dan kalau saja aku mengambil dari umatku sebagai kekasih, akan aku jadikan Abu Bakar sebagai kekasih.” (HR. Bukhari dan Muslim)


   Dari Abu Sa`id radhiyallahu` anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam duduk di mimbar, lalu bersabda :

”Sesungguhnya ada seorang hamba yang diberi pilihan oleh Allah, antara diberi kemewahan dunia dengan apa yang di sisi-Nya.

   Maka hamba itu memilih apa yang di sisi-Nya” lalu Abu bakar menangis dan menangis, lalu berkata :”ayah dan ibu kami sebagai tebusanmu” Abu Sa`id berkata : “yang dimaksud hamba tersebut adalah Rasulullah, dan Abu Bakar adalah orang yang paling tahu diantara kami”


   Rasulullah bersabda : “Sesungguhnya orang yang paling banyak memberikan perlindungan kepadaku dengan harta dan persahabatannya adalah Abu Bakar. Andaikan aku boleh mengambil seorang kekasih (dalam riwayat lain ada tambahan : “selain rabb-ku”), niscaya aku akan mengambil Abu Bakar sebagai kekasihku. Tetapi ini adalah persaudaraan dalam Islam. Tidak ada di dalam masjid sebuah pintu kecuali telah ditutup, melainkan hanya pintu Abu Bakar saja (yang masih terbuka).”

 (HR. Bukhari dan Muslim)

   Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda :

 “Sesungguhnya Allah telah mengutusku kepada kalian semua. Namun kalian malah berkata `kamu adalah pendusta’. Sedangkan Abu Bakar membenarkan (ajaranku). Dia telah membantuku dengan jiwa dan hartanya. Apakah kalian akan meninggalkan aku (dengan meninggalkan) shahabatku?” Rasulullah mengucapkan kalimat itu 2 kali. Sejak itu Abu bakar tidak pernah disakiti (oleh seorangpun dari kaum muslimin).
 (HR. Bukhari)

   Abu Bakar Khalifatur Rasul

Setelah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam wafat, beberapa kerabat Rasul berpendapat bahwa Ali bin Abi Thalib yang paling berhak menggantikan sebagai khalifah. Namun sebagian kaum Anshar berkumpul di Balai Pertemuan Bani Sa’idah. Mereka hendak mengangkat Sa’ad bin Ubadah sebagai pemimpin umat.

   Ketegangan pun terjadi.  Abu Bakar, Umar dan Abu Ubaidah datang untuk mengingatkan. Pada perdebatan yang terjadi. Mereka membicarakan siapakah yang sepatutnya yang menggantikan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam dalam memimpin kaum Muslimin dan mengurusi persoalan umat.


   Setelah musyawarah dan mengajukan beberapa usulan, tercapailah kesepakatan bulat bahwa khalifah pertama sesudah kematian Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam adalah orang yang pernah mengimami sholat kaum muslimin pada saat Rasulullah sakit, sahabat yang terbesar dan pendamping di dalam gua Hira yaitu Abu Bakar.


   Akhirnya Abu Ubaidah (Muhajirin) dan Basyir bin Sa’ad (Anshar) membai’at Abu Bakar. Umar menyusul membai’atnya. Demikian pula yang lainnya. Pertikaian pun akhirnya selesai.


    Pemerah Susu

Menurut `ulama ahli sejarah, Abu Bakar menerima jasa memerah susu kambing untuk penduduk desa. Ketika beliau telah dibai`at menjadi khalifah, ada seorang wanita desa berkata : “Sekarang Abu Bakar tidak akan lagi memerahkan susu kambing kami.” Perkataan itu didengar oleh Abu Bakar sehingga dia berkata :

    “Tidak, bahkan aku akan tetap menerima jasa memerah susu kambing kalian. Sesungguhnya aku berharap dengan jabatan yang telah aku sandang sekarang ini sama sekali tidak merubah kebiasaanku di masa silam.” Terbukti, Abu Bakar tetap memerahkan susu kambing-kambing mereka.


    Putera Kebanggaan.

Ketika Abu Bakar diangkat sebagai khalifah, beliau memerintahkan Umar untuk mengurusi urusan haji kaum muslimin. Barulah pada tahun berikutnya Abu Bakar menunaikan haji.

   Sedangkan untuk ibadah umroh, beliau lakukan pada bulan Rajab tahun 12 H. beliau memasuki kota Makkah sekitar waktu dhuha dan langsung menuju rumahnya.


   Beliau ditemani oleh beberapa orang pemuda yang sedang berbincang-bincang dengannya. Lalu dikatakan kepada Abu Quhafah (Ayahnya Abu Bakar) : “Ini putramu (telah datang)!”


    Maka Abu Quhafah berdiri dari tempatnya. Abu Bakar bergegas menyuruh untanya untuk bersimpuh. Beliau turun dari untanya ketika unta itu belum sempat bersimpuh dengan sempurna sambil berkata :


    “Wahai ayahku, janganlah anda berdiri!” Lalu Abu Bakar memeluk Abu Quhafah dan mengecup keningnya. Tentu saja Abu Quhafah menangis sebagai luapan rasa bahagia dengan kedatangan putranya tersebut.


     Setelah itu datanglah beberapa tokoh kota Makkah seperti Attab bin Usaid, Suhail bin Amru, Ikrimah bin Abi Jahal, dan al-Harits bin Hisyam. Mereka semua mengucapkan salam kepada Abu Bakar :


     “Assalamu`alaika wahai Khalifah Rasulullah!” mereka semua menjabat tangan Abu Bakar. Lalu Abu Quhafah berkata : “Wahai Atiq (julukan Abu Bakar), mereka itu adalah orang-orang (yang baik). Oleh karena itu, jalinlah persahabatan yang baik dengan mereka!”


    Abu Bakar berkata : “Wahai ayahku, tidak ada daya dan upaya kecuali hanya dengan pertolongan Allah. Aku telah diberi beban yang sangat berat, tentu saja aku tidak akan memiliki kekuatan untuk menanggungnya kecuali hanya dengan pertolongan Allah.”


     Lalu Abu Bakar berkata : “Apakah ada orang yang akan mengadukan sebuah perbuatan dzalim?” Ternyata tidak ada seorangpun yang datang kepada Abu Bakar untuk melapor sebuah kedzaliman. Dan semua orang malah menyanjung pemimpin mereka tersebut.


     "Wafat.

Menurut para `ulama ahli sejarah Abu Bakar meninggal dunia pada malam selasa, tepatnya antara waktu maghrib dan isya pada tanggal 8 Jumadil awal 13 H. Usia beliau ketika meninggal dunia adalah 63 tahun.

     Yang mana ''Beliau berwasiat agar jenazahnya dimandikan oleh Asma` binti Umais, istri beliau. Kemudian beliau dimakamkan di samping makam Rasulullah. Umar mensholati jenazahnya diantara makam Nabi dan mimbar (ar-Raudhah).


      Sedangkan yang turun langsung ke dalam liang lahat adalah putranya yang bernama Abdurrahman (bin Abi Bakar), Umar, Utsman, dan Thalhah bin Ubaidillah ).



Pada masa Abu Bakar menjabat sebagai khalifah, Umar merupakan salah satu penasehat kepalanya. Kemudian setelah meninggalnya Abu Bakar pada tahun 634, Umar ditunjuk menggantikannya.

Menjadi khalifah

Selama pemerintahan Umar, kekuasaan Islam tumbuh dengan sangat pesat. Islam mengambil alih Mesopotamia dan sebagian Persia dari tangan dinasti Sassanid dari Persia (yang mengakhiri masa kekaisaran sassanid) serta mengambil alih  Mesir, Palestina, Syria, Afrika Utara, dan Armenia dari kekaisaran Romawi  (Byzantium).

Sejarah mencatat banyak pertempuran besar yang menjadi awal penaklukan ini. Pada Pertempuran Yarmuk, yang terjadi di dekat Damaskus pada tahun 636, 20 ribu pasukan Islam mengalahkan pasukan Romawi yang mencapai 70 ribu dan mengakhiri kekuasaan Romawi di Asia Kecil) bagian selatan.

 Pasukan Islam lainnya dalam jumlah kecil mendapatkan kemenangan atas pasukan Persia dalam jumlah yang lebih besar pada pertempuran Qadisiyyah (th 636), di dekat sungai Eufrat. Pada pertempuran itu, jenderal pasukan Islam yakni Sa’ad bin Abi Waqqas mengalahkan pasukan Sassanid dan berhasil membunuh jenderal Persia yang terkenal, Rustam Farrukhzad.

Pada tahun 637, setelah pengepungan yang lama terhadap Yerusalem, pasukan Islam akhirnya mengambil alih kota tersebut. Umar diberikan kunci untuk memasuki kota oleh pendeta Sophronius dan diundang untuk salat di dalam gereja (Church of the Holy Sepulchre). Umar memilih untuk salat ditempat lain agar tidak membahayakan gereja tersebut.

 55 tahun kemudian, Masjid Umar didirikan ditempat ia salat.
Umar melakukan banyak reformasi secara administratif dan mengontrol dari dekat kebijakan publik, termasuk membangun sistem administratif untuk daerah yang baru ditaklukkan. Ia juga memerintahkan diselenggarakannya sensus di seluruh wilayah kekuasaan Islam. Tahun 638, ia memerintahkan untuk memperluas dan merenovasi Masjidil Haram di Mekkah dan Masjid Nabawi di Medinah. Ia juga memulai proses kodifikasi hukum Islam.

Umar dikenal dari gaya hidupnya yang sederhana, alih-alih mengadopsi gaya hidup dan penampilan para penguasa di zaman itu, ia tetap hidup sangat sederhana.

Pada sekitar tahun ke 17 Hijriah, tahun ke-empat kekhalifahannya, Umar mengeluarkan keputusan bahwa penanggalan Islam hendaknya mulai dihitung saat peristiwa hijrah.

Kematian

Umar bin Khattab dibunuh oleh Abu Lukluk (Fairuz), seorang budak pada saat ia akan memimpin salat Subuh. Fairuz adalah salah seorang warga Persia yang masuk Islam setelah Persia ditaklukkan Umar. Pembunuhan ini konon dilatarbelakangi dendam pribadi Abu Lukluk (Fairuz) terhadap Umar. Fairuz merasa sakit hati atas kekalahan Persia, yang saat itu merupakan negara digdaya, oleh Umar. Peristiwa ini terjadi pada hari Rabu, 25 Dzulhijjah 23 H/644 M. Setelah kematiannya jabatan khalifah dipegang oleh Usman bin Affan.

Semasa Umar masih hidup Umar meninggalkan wasiat yaitu:
1. Jika engkau menemukan cela pada seseorang dan engkau hendak mencacinya, maka cacilah dirimu. Karena celamu lebih banyak darinya.

2. Bila engkau hendak memusuhi seseorang, maka musuhilah perutmu dahulu. Karena tidak ada musuh yang lebih berbahaya terhadapmu selain perut.

3. Bila engkau hendak memuji seseorang, pujilah ALLAH Subhana Wata’ala. Karena tiada seorang manusia pun lebih banyak dalam memberi kepadamu dan lebih santun lembut kepadamu selain ALLAH SWT.

4. Jika engkau ingin meninggalkan sesuatu, maka tinggalkanlah kesenangan dunia. Sebab apabila engkau meninggalkannya, berarti engkau terpuji.

5. Bila engkau bersiap-siap untuk sesuatu, maka bersiplah untuk mati. Karena jika engkau tidak bersiap untuk mati, engkau akan menderita, rugi ,dan penuh penyesalan.

6. Bila engkau ingin menuntut sesuatu, maka tuntutlah akhirat. Karena engkau tidak akan memperolehnya kecuali dengan mencarinya.

* ABU BAKAR MENANGIS,~

 HARI itu seperti hari-hari yang lainnya juga. Yang tidak biasa hanyalah rencana kedatangan rombongan Bani Tamim kepada Rasulullah. Ada apakah? Itulah yang menjadi pertanyaan di benak Rasulullah. Tapi Rasulullah tetap saja berlaku tenang.

Dan, saat yang ditunggu-tunggu oleh Rasul pun datang. Kebiasaan Rasul memang selalu mengagungkan tamunya. Jika ia sudah mempunyai janji, maka akan ia dahululkan janji itu. Apalagi jika itu mengenai pertemua yang sepertinya terasa penting ini.

Rasul mempersilakan mereka semua duduk dengan tertib. Tak satupun dari tamu itu yang ia lewatkan. Semaunya disalaminya dan mendapt senyuman yang paling lembut. Sahabat-sahabat yang lain sering merasa heran, bagaimana bisa Muhammad menghafal nama-nama orang di dekatnya satu per satu tanpa pernah sekalipun melupakannya? Jika sudah begini, masing-masing mereka selalu menganggap bahwa mereka adalah orang yang paling penting dalam kehidupan Rasul.

Ketika semua sudah duduk dan menyantap hidangan ala kadarnya yang dihidangkan oleh Rasulullah karena itulah yang dipunyainya, maka Rasulullah pun berkata, “Semoga Alalh swt senantiasa memberkahi kita semua. Apakah maksud kedatangan kalian ini, wahai sahabat-sahabatku semua?”

“Kami semua baik-baik saja ya Rasulullah. Terima kasih telah menerima kami semua. Sesungguhnya kami sekarang ini sedang berada dalam keadaan yang sangat pelik. Kami membutuhkan bantuanmu sekali, jika engkau sekiranya tidak keberatan.”

Rasulullah mengangguk-anggukkan kepalanya. Ia menunggu saja.

Salah seorang dari mereka bicara lagi, “Sesungguhnya kami ini hendak memilih pemimpin di antara kami….”

“Dan?” Rasulullah berkata ketika ia tidak melanjutkan bicaranya.

“Dan kami tidak punya pengetahuan yang sebagus engkau. Kami sebelumnya telah berselisih siapa kiranya yang akan dan harus jadi pemimpin kami……”

“Begitu ya….?”

Semua orang diam sekarang. Mereka menundukkan kepala mereka. Ada sejumput perasaan malu karena mereka telah melibatkan Rasul dalam urusan yang tampaknya tidak seberapa itu. Rasul masih terus mengangguk-angguk kepalanya. Beliau terdiam. Cukup lama.

Dan ketika Rasulullah hendak membuka mulut, tiba-tiba Abu bakar yang berada bersama rombongan berkata cukup keras, “Angkat Al-Qa’qa bin Ma’bad sebagai pemimpin!”

Semua kepala mendongak memandang Abu Bakar. Ada mata yang setuju namun ada juga yang kelihatannya menentang.

Umar yang juga datang bersama Abu Bakar berdiri, “Tidak, angkatlah Al-Aqra bin Habis.”

Kedua orang itu kini berdiri. Suasana tampak tegang. Rasulullah hanya diam saja. Apakah Abu Bakar dan Umar akan bertengkar?

Abu Bakar dengan sedikit mendelik berkata, “Kau hanya ingin membantah aku saja, hai Sahabatku!”

“Aku tidak bermaksud membantahmu!” jawab Umar.

Keduanya untuk beberapa saat masih saja saling berkata-kata sehingga suara mereka terdengar makin keras. Mereka tampaknya tidak peduli bahwa di situ ada orang lain. Tidak peduli bahwa di tempat itu pun ada Rasulullah, panutan mereka.

Waktu itu, turunlah ayat, “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mendahului Allah dan Rasul-Nya. Takutlah kamu kepada Allah. Sesungguhnya Allah maha Mendengar dan maha Mengetahui. Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menaikkan suaramu di atas suara Nabi. janganlah kamu mengeraskan suara kamu dalam percakapan dengan dia seperti mengeraskan suara kamu ketika bercakap sesama kamu. Nanti hapus amal-amal kamu dan kamu tidak menyadarinya.”
(Al-hujurat: 1-2).

Setelah mendengar teguran itu langsung dari Allah, semua orang di situ tertegun. Sebaliknya Abu Bakar langsung menangis. Setelah ia meminta maaf kepada sahabatnya Umar, ia menghadap Rasulullah. “Ya Rasul Allah, demi Allah, sejak sekarang aku tidak akan berbicara denganmu kecuali seperti seorang saudara yang membisikkan rahasia.”

Rasulullah mendengar itu hanya mengelus-elus punggung Abu Bakar. Ia tersenyum kepadanya. Sedangkan Umar bin Khattab setelah itu berbicara kepada Nabi hanya dengan suara yang lembut. Bahkan kabarnya setelah peristiwa itu Umar banyak sekali bersedekah, karena takut amal yang lalu telah terhapus. Para sahabat Nabi takut akan terhapus amal mereka karena melanggar etiket berhadapan dengan Nabi.

Rasulullah bersyukur dalam hati mempunyai sahabat-sahabat yang hatinya begitu lembut. Memang, apalah yang lebih menyedihkan dan mengerikan daripada ditegur oleh Allah secara langsung? Itulah gunanya mempunyai sahabat yang bersedia selalu mengingatkan.


Demikianlah yang dapat aku haturkan semoga saja dapat menggugah ke imanan kita kepada Allah dan semakin mencintai kekasihNya juga para SahabatNya. Aamiin..."Wassalam,~
(Dari berbagai sumber)
Bok ; Dukumen * TIJAN=Titian-Jannah,~

‘Umar bin al-Khaththab (wafat 23 H) Beliau Adalah Salah Satu Dari Empat Khalifah ar-Rasyidin :

Bismillahir-Rahmanir-Rahim

Saudaraku..."
Nama lengkapnya adalah Umar bin Khaththab bin Nufail bin Abdul Izzy bin Rabah bin Qirath bin Razah bin Adi bin Ka’ab bin Luay al-Quraisy al-‘Adawy. Terkadang dipanggil dengan Abu Hafash dan digelari dengan al-Faruq. Ibunya bernama Hantimah binti Hasyim bin al-Muqhirah al-Makhzumiyah.

Awal Keislamanya.
Umar masuk Islam ketika para penganut Islam kurang lebih sekitar 40 (empat puluh) orang terdiri dari laki-laki dan perempuan.

Imam Tirmidzi, Imam Thabrani dan Hakim telah meriwayatkan dengan riwayat yang sama bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wassalam telah berdo’a,” Ya Allah, muliakanlah agama Islam ini dengan orang yang paling Engkau cintai diantara kedua orang ini, yaitu Umar bin al-Khaththab atau Abu Jahal ‘Amr bin Hisyam.”.

Berkenaan dengan masuknya Umar bin al-Khaththab ke dalam Islam yang diriwayatkan oleh Ibnu Sa’ad yang diungkap oleh Imam Suyuti dalam kitab “ Tarikh al-Khulafa’ ar-Rasyidin” sebagai berikut:
Anas bin Malik berkata:

” Pada suatu hari Umar keluar sambil menyandang pedangnya, lalu Bani Zahrah bertanya” Wahai Umar, hendak kemana engkau?,” maka Umar menjawab, “ Aku hendak membunuh Muhammad.” Selanjutnya orang tadi bertanya:” Bagaimana dengan perdamaian yang telah dibuat antara Bani Hasyim dengan Bani Zuhrah, sementara engkau hendak membunuh Muhammad”.

Lalu orang tadi berkata,” Tidak kau tahu bahwa adikmu dan saudara iparmu telah meninggalkan agamamu”. Kemudian Umar pergi menuju rumah adiknya dilihatnya adik dan iparnya sedang membaca lembaran Al-Quran, lalu Umar berkata, “barangkali keduanya benar telah berpindah agama”,. Maka Umar melompat dan menginjaknya dengan keras, lalu adiknya (Fathimah binti Khaththab) datang mendorong Umar, tetapi Umar menamparnya dengan keras sehingga muka adiknya mengeluarkan darah.

Kemudian Umar berkata:
Berikan lembaran (al-Quran) itu kepadaku, aku ingin membacanya”, maka adiknya berkata.” Kamu itu dalam keadaan najis tidak boleh menyentuhnya kecuali kamu dalam keadaan suci, kalau engaku ingin tahu maka mandilah (berwudhulah/bersuci).”. Lalu Umar berdiri dan mandi (bersuci) kemudian membaca lembaran (al-Quran) tersebut yaitu surat Thaha sampai ayat,

Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada tuhanselain Aku, maka sembahlah Aku dirikanlah Shalat untuk mengingatku.” (Qs.Thaha:14).

Setelah itu Umar berkata,” Bawalah aku menemui Muhammad.”.
Mendengar perkataan Umar tersebut langsung Khabbab keluar dari sembunyianya seraya berkata:”Wahai Umar, aku merasa bahagia, aku harap do’a yang dipanjatkan Nabi pada malam kamis menjadi kenyataan, Ia (Nabi) berdo’a “Ya Allah, muliakanlah agama Islam ini dengan orang yang paling Engkau cintai diantara kedua orang ini, yaitu Umar bin al-Khaththab atau Abu Jahal ‘Amr bin Hisyam.”.

Lalu Umar berangkat menuju tempat Muhammad Shallallahu alaihi wassalam, didepan pintu berdiri Hamzah, Thalhah dan sahabat lainnya. Lalu Hamzah seraya berkata,” jika Allah menghendaki kebaikan baginya, niscaya dia akan masuk Islam, tetapi jika ada tujuan lain kita akan membunuhnya”. Lalu kemudian Umar menyatakan masuk Islam dihadapan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassalam.

Lalu bertambahlah kejayaan Islam dan Kaum Muslimin dengan masuknya Umar bin Khaththab, sebagaimana ini diriwayatkan oleh Imam Bukhari dari Ibnu Mas’ud, seraya berkata,” Kejayaan kami bertambah sejak masuknya Umar.”.

Umar turut serta dalam peperangan yang dilakukan bersama Rasulullah, dan tetap bertahan dalam perang Uhud bersama Rasulullah sebagaimana dijelaskan oleh Imam Suyuthi dalam “Tarikh al-Khulafa’ar Rasyidin”.
Rasulullah memberikan gelar al-Faruq kepadanya, sebagaimana ini diriwayatkan oleh Ibnu Sa’ad dari Dzakwan, seraya dia berkata,” Aku telah bertanya kepada Aisyah, “ Siapakah yang memanggil Umar dengan nama al-Faruq?”, maka Aisyah menjawab “Rasulullah”.

Hadist Imam Bukhari dari Abu Hurairah, Rasulullah bersabda:
Sungguh telah ada dari umat-umat sebelum kamu para pembaharu, dan jika ada pembaharu dari umatku niscaya ‘Umarlah orangnya”. Hadist ini dishahihkan oleh Imam Hakim. Demikian juga Imam Tirmidzi telah meriwayatkan dari Uqbah bin Amir bahwa Nabi bersabda,” Seandainya ada seorang Nabi setelahku, tentulah Umar bin al-Khaththab orangnya.”.

Diriwayatkan oleh Tirmidzi dari Ibnu Umar dia berkata,” Nabi telah bersabda:”Sesungguhnya Allah telah mengalirkan kebenaran melalui lidah dan hati Umar”. Anaknya Umar (Abdullah) berkata,” Apa yang pernah dikatakan oleh ayahku (Umar) tentang sesuatu maka kejadiannya seperti apa yang diperkirakan oleh ayahku”.

Keberaniannya
Riwayat dari Ibnu ‘Asakir telah meriwayatkan dari Ali, dia berkata,” Aku tidak mengetahui seorangpun yang hijrah dengan sembunyi sembunyi kecuali Umar bi al-Khaththab melakukan dengan terang terangan”. Dimana Umar seraya menyandang pedang dan busur anak panahnya di pundak lalu dia mendatangi Ka’bah dimana kaum Quraisy sedang berada di halamannya, lalu ia melakukan thawaf sebanyak 7 kali dan mengerjakan shalat 2 rakaat di maqam Ibrahim.

Kemudian ia mendatangi perkumpulan mereka satu persatu dan berkata,” Barang siapa orang yang ibunya merelakan kematiannya, anaknya menjadi yatim dan istrinya menjadi janda, maka temuilah aku di belakang lembah itu”. Kesaksian tersebut menunjukan keberanian Umar bin Khaththab Radhiyallahu’Anhu.

Wafatnya
Pada hari rabu bulan Dzulhijah tahun 23 H ia wafat, ia ditikam ketika sedang melakukan Shalat Subuh beliau ditikam oleh seorang Majusi yang bernama Abu Lu’luah budak milik al-Mughirah bin Syu’bah diduga ia mendapat perintah dari kalangan Majusi. Umar dimakamkan di samping Nabi dan Abu Bakar ash Shiddiq, beliau wafat dalam usia 63 tahun.

Bok : Dokumen TIJAN=Titian-Jannah,~
Disalin dari Biografi Umar Ibn Khaththab dalam Tahbaqat Ibn Sa’ad, Tarikh al-Khulafa’ar Rasyidin Imam Suyuthi

Untuk Mengenal Lebih Dekat Para Sahabat Khalifah ar Rasyidin, Siapa Yang Tidak Tahu " Ali bin Abi Thalib,~

Bismillahir-Rahmanir-Rahim

Saudaraku..."

 Beliau selain Sahabat Baginda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam.’
Beliau Juga Adalah Sepupu Sekaligus Menantu Baginda Rasul Sholallahu alaihi wasallam. Dan Juga Salah Satu Dari Ke empat Khalifah ar-Rasyidin : (wafat 23 SH-40 H)

 .Nama dan Nasab beliau:

Nama Ali bin Abi Thalib bin Abdul Muththalib bin Hasyim. Abu Thalib adalah saudara kandung Abdullah bin Abdul Muththalib, ayah baginda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Jadi Ali bin Abi Thalib adalah saudara sepupu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Beliau dijuluki Abul Hasan dan Abu Turab.

 Semenjak kecil beliau hidup diasuh oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, karena ayahnya terlalu banyak beban dan tugas yang sangat banyak dan juga banyak keluarga yang harus dinafkahi, sedangkan Abu Thalib hanya memiliki sedikit harta semenjak Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam masih anak-anak.

 Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengasuhnya sebagai balas budi terhadap pamannya, Abu Thalib yang telah mengasuh beliau ketika beliau tidak punya bapak dan ibu serta kehilangan kakek tercintanya, Abdul Muththalib.

 Ali bin Abi Thalib masuk Islam:

Mayoritas ahli sejarah Islam menganggap bahwa Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu adalah orang kedua yang masuk Islam setelah Khadijah radhiyallahu ‘anha, di mana usia beliau saat itu masih berkisar antara 10 dan 11 tahun. Ini adalah suatu kehormatan dan kemuliaan bagi beliau, di mana beliau hidup bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan terdepan memeluk Islam. Bahkan beliau adalah orang pertama yang melakukan shalat berjamaah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, sebagaimana ditulis oleh al-Askari (penulis kitab al-Awa`il).

 Sifat fisik dan kepribadian beliau:

Beliau adalah sosok yang memiliki tubuh yang kekar dan lebar, padat berisi dengan postur tubuh yang tidak tinggi, perut besar, warna kulit sawo matang, berjenggot tebal berwarna putih seperti kapas, kedua matanya sangat tajam, murah senyum, berwajah tam-pan, dan memiliki gigi yang bagus, dan bila berjalan sangat cepat.

 Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu adalah sosok manusia yang hidup zuhud dan sederhana, memakai pakaian seadanya dan tidak terikat dengan corak atau warna tertentu. Pakaian beliau berbentuk sarung yang tersimpul di atas pusat dan menggantung sampai setengah betis, dan pada bagian atas tubuh beliau adalah rida’ (selendang) dan bahkan pakaian bagian atas beliau bertambal. Beliau juga selalu mengenakan kopiah putih buatan Mesir yang dililit dengan surban.

 Ali bin Abi Thalib juga suka memasuki pasar, menyuruh para pedagang bertakwa kepada Allah dan menjual dengan cara yang ma`ruf.

 Beliau menikahi Fatimah az-Zahra putri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan dikarunia dua orang putra, yaitu al-Hasan dan al-Husain.

 Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu adalah sosok pejuang yang pemberani dan heroik, pantang mundur, tidak pernah takut mati dalam membela dan menegakkan kebenaran. Keberanian beliau dicatat di dalam sejarah, sebagai berikut:

 a) Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ingin berhijrah ke Madinah pada saat rumah beliau dikepung di malam hari oleh sekelompok pemuda dari berbagai utusan kabilah Arab untuk membunuh Nabi, Nabi menyuruh Ali bin Abi Thalib shallallahu ‘alaihi wasallam tidur di tempat tidur beliau dengan mengenakan selimut milik beliau. Di sini Ali bin Abi Thalib benar-benar mempertaruhkan nyawanya demi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, dengan penuh tawakal kepada Allah Ta’ala.

 Keesokan harinya, Ali disuruh menunjukkan keberadaan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, namun beliau menjawab tidak tahu, karena beliau hanya disuruh untuk tidur di tempat tidurnya. Lalu beliau disiksa dan digiring ke Masjidil Haram dan di situ beliau ditahan beberapa saat, lalu dilepas.

 b) Beliau kemudian pergi berhijrah ke Madinah dengan berjalan kaki sendirian, menempuh jarak yang sangat jauh tanpa alas kaki, sehingga kedua kakinya bengkak dan penuh luka-luka setibanya di Madinah.

 c) Ali bin Abi Thalib terlibat dalam semua peperangan di masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, selain perang Tabuk, karena saat itu beliau ditugasi menjaga kota Madinah. Di dalam peperangan-peperangan tersebut beliau sering kali ditugasi melakukan perang tanding (duel) sebelum peperangan sesungguhnya dimulai. Dan semua musuh beliau berhasil dilumpuhkan dan tewas. Dan beliau juga menjadi pemegang panji Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

 Keutamaan Ali bin Abi Thalib radhiayallahu ‘anhu:

Keutamaan Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu sangat banyak sekali. Selain yang telah disebutkan di atas, masih banyak lagi keutamaan dan keistimewaan beliau. Berikut ini di antaranya:

 -Ali adalah manusia yang benar-benar dicintai Allah dan RasulNya.

Pada waktu perang Khaibar, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Bendera ini sungguh akan saya berikan kepada seseorang yang Allah memberikan kemenangan melalui dia, dia mencintai Allah dan RasulNya, dan dia dicintai Allah dan RasulNya.”

 Maka pada malam harinya, para sahabat ribut membicarakan siapa di antara mereka yang akan mendapat kehormatan membawa bendera tersebut. Dan keesokan harinya para sahabat datang menuju Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, masing-masing berharap diserahi bendera. Namun beliau bersabda, “Mana Ali bin Abi Thalib?” Mereka menjawab, “Matanya sakit, ya Rasulullah.”

 Lalu Rasulullah menyuruh untuk menjemputnya dan Ali pun datang. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyemburkan ludahnya kepada kedua mata Ali dan mendoakannya. Dan Ali pun sembuh seakan-akan tidak pernah terkena penyakit.

 Lalu beliau memberikan bendera kepadanya. Ali berkata, “Ya Rasulullah, aku memerangi mereka hingga mereka menjadi seperti kita.” Beliau menjawab, “Majulah dengan tenang sampai kamu tiba di tempat mereka, kemudian ajaklah mereka masuk Islam dan sampaikan kepada mereka hak-hak Allah yang wajib mereka tunaikan. Demi Allah, sekiranya Allah memberikan hidayah kepada seorang manusia melalui dirimu, sungguh lebih baik bagimu dari pada unta-unta merah.” (HR. Muslim, no. 2406).

 -Jiwa juang Ali sangat melekat di dalam kalbunya, sehingga ketika Rasulullah ingin berangkat pada perang Tabuk dan memerintah Ali agar menjaga Madinah, Ali merasa keberatan sehingga mengatakan, “Apakah engkau meninggalkan aku bersama kaum perempuan dan anak-anak?”

 Namun Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam justru menunjukkan kedudukan Ali yang sangat tinggi seraya bersabda, “Apakah engkau tidak ridha kalau kedudukanmu di sisiku seperti kedudukan Harun di sisi Musa, hanya saja tidak ada kenabian sesudahku.” (HR. al-Bukhari dan Muslim).

 -Beliau juga adalah salah satu dari sepuluh orang yang telah mendapat “busyra biljannah” (berita gembira sebagai penghuni surga), sebagaimana dinyatakan di dalam hadits yang diriwayatkan oleh al-Hakim di dalam al-Mustadrak.

 -Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam telah menyatakan kepada Ali radhiyallahu ‘anhu, “bahwa tidak ada yang mencintainya kecuali seorang Mukmin dan tidak ada yang membencinya, kecuali orang munafik.” (HR. Muslim)

-Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam juga pernah bersabda kepada Ali radhiyallahu ‘anhu,

أَنْتَ مِنِّيْ وَأَنَا مِنْكَ.


“Engkau adalah bagian dariku dan aku adalah bagian darimu.” (HR. al-Bukhari).

-Beliau juga sangat dikenal dengan kepandaian dan ketepatan dalam memecahkan berbagai masalah yang sangat rumit sekalipun, dan beliau juga seorang yang memiliki `abqariyah qadha’iyah (kejeniusan dalam pemecahan ketetapan hukum) dan dikenal sangat dalam ilmunya. (Lihat: Aqidah Ahlussunnah fi ash-Shahabah, jilid I, halaman 283).

 Ali bin Abi Thalib menjadi Khalifah:

Ketika Ali bin Abi Thalib diangkat menjadi khalifah keempat, situasi dan suasana kota Madinah sangat mencekam, dikuasai oleh para pemberontak yang telah menodai tanah suci Madinah dengan melakukan pembunuhan secara keji terhadap Khalifah ketiga, Uts-man bin ‘Affan radhiyallahu ‘anhu.

 Ali bin Abi Thalib dalam pemerintahannya benar-benar menghadapi dilema besar yang sangat rumit, yaitu:

1) Kaum pemberontak yang jumlahnya sangat banyak dan menguasai Madinah.

2) Terbentuknya kubu penuntut penegakan hukum terhadap para pemberontak yang telah membunuh Utsman bin ‘Affan, yang kemudian melahirkan perang saudara, perang Jamal dan Shiffin.

3) Kaum Khawarij yang dahulunya adalah para pendukung dan pembela beliau kemudian berbalik memerangi beliau.

 Namun dengan kearifan dan kejeniusan beliau dalam menyikapi berbagai situasi dan mengambil keputusan, beliau dapat mengakhiri pertumpahan darah itu melalui albitrasi (tahkim), sekalipun umat Islam pada saat itu masih belum bersatu secara penuh.

 Abdurrahman bin Muljam, salah seorang pentolan Khawarij memendam api kebencian terhadap Ali bin Abi Thalib, karena dianggap telah menghabisi rekan-rekannya yang seakidah, yaitu kaum Khawarij di Nahrawan. Maka dari itu ia melakukan makar bersama dua orang rekannya yang lain, yaitu al-Barak bin Abdullah dan Amr bin Bakar at-Tamimi, untuk menghabisi Ali, Mu’awiyah dan Amr bin al-‘Ash, karena dia anggap sebagai biang keladi pertumpahan darah.

 Al-Barak dan Amr gagal membunuh Mu’awiyah dan Amr bin al-‘Ash, sedangkan Ibnu Muljam berhasil mendaratkan pedangnya di kepala Amirul Mukminin, Ali bin Abi Thalib, pada dini hari Jum’at, 17 Ramadhan, tahun 40 H. dan beliau wafat keesokan hari-nya.


PESAN KEKAWATIRAN DAN INTISARI HIKMAH
Imam Ali bin Abi Thalib mengatakan:
”Aku khawatir terhadap suatu masa yang rodanya dapat menggilas keimanan.

Keyakinan hanya tinggal pemikiran yang tak berbekas dalam perbuatan.
Banyak orang baik tapi tak berakal.
Ada orang berakal tapi tak beriman.
Ada lidah fasih tapi berhati lalai.
Ada yang khusyu namun sibuk di dalam kesendirian.
Ada yang murah senyum tapi hatinya cemberut.
Ada yang berlisan bijak tapi tidak memberi teladan.
Ada pezina yang tampil jadi figur.
Ada orang punya ilmu tapi tidak paham.
Ada yang paham tapi tak menjalankan.
Lalu di antara semua itu di mana kita berada?”
(Imam Ali bin Abi Thalib)

Junaid Al-Baghdadi Mengatakan:
"Ada empat hal yang dapat mengangkat manusia ke derajat yang paling tinggi meskipun amal dan ilmunya sedikit; kesabaran, kesederhanaan, kemurahan hati dan akhlak yang baik. Itulah kesempurnaan iman."
YAA AYYUHAL-GHOUTSU SALAAMULLOOH"‘A LAIKA ROBBINII BI-IDZNILLAAH WANDHUR ILAYYA SAYYIDII BINADHROH"MUUSHILATIL LIL-HADLROTIL'ALIYYAH.......
Duhai Ghoutsu Hadhaz Zaman, kepangkuan-MU salam Alloh kuhaturkan Bimbing dan didiklah diriku dengan izin Alloh dan arahkan pancaran sinar Nadroh-MU kepadaku Duhai Yaa Sayyidii radiasi batin yang mewusulkan aku sadar kehadirat Maha Luhur Tuhanku.
____________________________________
 Demikianlah mengenai beliau semoga saja hal ini menjadikan penambahan bagi kecintaan kita kepada beliau dan ke imanan kita kepada-Nya.

 Bok : Dokumen * TIJAN=Titian-Jannah,~

  Dihimpun dari berbagai sumber...